Puisi Cinta dan Cita Terdampar

 Puisi Cinta dan Cinta Terdampar

Begitu jauh aku terdampar, di pulau yang tak lagi mengenalku
bahkan aku makin asing pada pesta kematianku yang bakal tiba
ingin kumasuk lebih dalam untuk mengaduk-aduk udara
yang beku! Tuhan, dunia-Mu yang semarak ini kenapa
aku seperti tak mencium aroma manusia?

lalu bebatuan itu merintih. sejak kemarin matahari
memukul-mukulkan wajahnya di bebatuan. di sungai
yang mengalirkan darahnya
kubaca keperihan dunia: aku tahu di mana
lagi kusimpan kesumat ini?

lalu bebatuan itu merintih. matahari memandang
gersang di ujung jalan yang akan memisahkan dunia ini
dengan lain dunia. aku tak lagi paham dengan suara
merdu dan merintihmu. ketika ranjangku bertengkar
dengan maut di malam sunyi itu

inilah perjalanan panjang bagi bebatuan. setelah hari-hari
ditikam sejuta pisau waktu. tak ada lagi sesal dan harapan
udara telah mambawa senyum dan tangis pelayat
ke dalam doa yang beterbangan

lalu bebatuan itu meritih. tak ada lagi senyum
yang dinyanyikan sungai, kecuali taman
manjelma tiba-tiba

matahari merah di atas gelombang
menerbangkan pasir hitam
ke wajahku yang gagu memandang ketinggian-Mu
ini pantai amat panjang
membuatku lelah menyisir perjalanan

aku telah jadi kanak-kanak kembali
bermimpi tentang pelayaran
atau bercanda dengan ketajaman ombak
yang menikam tangga usiaku

dari pohon-pohon cemara itu
kusaksikan wajahku sendiri yang menari
bagi bungakarang dilaut-Mu

di pantai panjang ini
betapa sulit kueja langkahku
bahkan pada surya yang mulai ke peraduan
kualiri saja mimpiku

dan berlayar . . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: