PUISI RENUNGAN KISAH SEMUT DAN BATU

 PUISI RENUNGAN KISAH SEMUT DAN BATU – Masih setia membaca puisina kumpulan puisi dari kita untuk kita , kali ini puisina menerbitkan 2 puisi sekaligus , puisi yang mengkisahkan antara batu san semut. Puisi ini tak kalah indahnya dengan puisi lainya seperti puisi :

 Inilah puisi yang saya maksud, selamat membaca

SEPERTI SEMUT

seperti semut yang mendaki perbukitan
betapa jauh dan melelahkan perjalanan
tapi dengan dada yang menyala dan senantiasa
menyimpan bahasa-Nya
berangkat juga hewan ini ke kandang

menghitung-hitung perbukitan yang didaki
rasanya baru kemarin kita dilahirkan

seperti semut yang mendaki perbukitan
berangkat juga aku kesana
membawa rerumputan
menghadap lurus arah matahari

lalu bebatuan itu merintih. sejak kemarin matahari
memukul-mukulkan wajahnya di bebatuan. di sungai
yang mengalirkan darahnya
kubaca keperihan dunia: aku tahu di mana
lagi kusimpan kesumat ini?

begitu jauh aku terdampar, di pulau yang tak lagi mengenalku
bahkan aku makin asing pada pesta kematianku yang bakal tiba
ingin kumasuk lebih dalam untuk mengaduk-aduk udara
yang beku! Tuhan, dunia-Mu yang semarak ini kenapa
aku seperti tak mencium aroma manusia?

lalu bebatuan itu merintih. matahari memandang
gersang di ujung jalan yang akan memisahkan dunia ini
dengan lain dunia. aku tak lagi paham dengan suara
merdu dan merintihmu. ketika ranjangku bertengkar
dengan maut di malam sunyi itu

inilah perjalanan panjang bagi bebatuan. setelah hari-hari
ditikam sejuta pisau waktu. tak ada lagi sesal dan harapan
udara telah mambawa senyum dan tangis pelayat
ke dalam doa yang beterbangan

lalu bebatuan itu meritih. tak ada lagi senyum
yang dinyanyikan sungai, kecuali taman
manjelma tiba-tiba

Puisi Tambahan Untuk Renungan  

Aku membaca bahasa sunyi
Dari waktu ke waktu kuhikmati bara dan abu
Pada setiap sujud kusebut ketiadaan
melengkapkan arti gerimis yang gugur
di tamam-taman atas nama kedamaian

Seperti kayu aku ikhlas dibakar
dari waktu ke waktu. Tubuhku hitam
menjadi arang. Lebur dalam bara dan abu
didasar tungku kehidupan-Mu

Aku membaca bahasa sunyi
sehabis bara menggenapkan tubuhku
menjadi arang. Di dasar tungku kehidupan-Mu
aku lebur dalam zikir panjang
mengaji rahasia tangan-Mu
Selengkapnya Baca di sini PUISI MEMBACA BAHASA SUNYI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: