Surat-surat cinta padamu

SURAT-SURAT CINTA
baru saja gerimis reda, ketika iringan panjang itu melewati
jalan ini. mungkin kau tak pernah rasakan pedihnya kehilangan
cinta dan segala yang dicinta

jangan tikam aku jika lukanya tak sampai di tubuhmu.
sudah berabad-abad kutahan perihku pada waktu yang tak pernah lagi beri
canda. lantaran cinta aku selalu tersenyum setiap punggungku kau tujah.
dan darahnya akan selalu kukenang sebagai persahabatan kita.

inilah isbedy yang tak pernah menulis surat-surat dendam.
karena cinta-Nya, apa yang bernama luka hanyalah peristiwa. lalu
pada setiap lambah buku yang tertulis
hayalah cinta. hanyalah cinta!
jangan tikam aku jika darahnya tak sampai ke anyirmu.
sudah sering kudedangkan perdamaian hingga kau pulas
dengan senyum demi senyum: inilah yang kusuratkan setiap waktu.
meski aku tak mengerti
pembantaian masih saja berlangsung. Di setiap nurani. . . .

inilah isbedy! tak pernah sangar meski wajah telah berdarah
sebab senyum lelaki pertama yang terbunuh itu telah sempurna
mengecat sudut-sudut nurani. Ya inilah isbedy
yang tak henti mengirim surat-surat cinta padamu . . .

REQUIEM
baru saja gerimis reda, ketika iringan panjang itu melewati
jalan ini. mungkin kau tak pernah rasakan pedihnya kehilangan
cinta dan segala yang dicinta

namun matahari yang redup yang tetap merekam segala langkah
dan gumam. wajah-wajah yang menantang jalan itu kian
tampak pasi, menatap , masa depan yang juga legam. baru saja
gerimis manghapus segala kenangan yang dibangun
di antara keringat dan semangat hidup abadi!

jika matahari tak juga menyala, kau boleh mencatatnya
sebagai requiem. namun sejarah akan terus berulang. terus
berulang. sebagaimana tangis dan tawa yang pertama ditanamkan
ke tubuh manusia. begitulah. . .

lalu rumah akan kembali sunyi. namun percayalah, matahari akan
tetap menepati janji. terbit dari balik jendela atau pintu rumah
ini, memberikan segala kesetiaan. layaknya jarum jam yang tak pernah
mengaku kalah meski beribu kali mendaki dan tergelincir
mungikin setelah gerimis ini benar-benar reda, baru kau rasakan
hidup dan kematian akan berulang. sampai jalan-jalan sungguh-sungguh patah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: