PUISI LAGU TENGAH MALAM

PUISI LAGU TENGAH MALAM
Jangan menolak,
bila aku datang dengan tangan luka berdarah dan membawa
cempaka putih tak meresahkan penyap dari hidupku tapi
melambungkan lagu cemara menderu di bawah kabut bulan
yang berlarian sepanjang jalanku ke mana aku bakal tiba

Musim kemarau,
adalah perempuan yang bikin segala malam bagiku kelam tapi
lepas dari lukanya dan lukaku kunyanyikan dalam tiupan angin
sedap yang jauh

Siapakah yang mengencana dalam cuaca gemitang di ruang
pesta dan berdansa jiwamu yang hilang dalam tikam sedu
tak punya tempat tinggal yang abadi

Aku sudah
berjalan jauh tak kutemui tempat teduhnya sekalipun sambil
kusenandungkan Rubayat menyusuri pantai Sanur melemparkan
kejemuan dan sepi itu ke pasir dan batu karang

Perempuan ! Itu darah salju dari Tuhan
jangan menolak bila aku datang mengetuk pintu kamar atau
meloncat lewat jendela dan menjatuhkan diri ke ranjang
bagai kucing nanar

Perempuan ! Itu anggur merah di tangan
siapa bisa melambung ke laut membantai ke pasir dan
menjatuhkan nestapanya yang lembut aku bikin ia kemilau
bagai intan

Jangan menolak,
bukakan aku pintu peluk dekap dan kucup dagingku semua dan
sebisa kau dengan baik sedang bagiku hanya bisa lelerkan
rusuhku ini di ranjang kelabu sedang tubuhku hitam seperti
anjing laut yang kaku

PUISI RINDU
PUISI RINDU

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: